Press Releases
print

IFC Report Finds Policy Reforms, Innovation Can Unlock Trillions in Climate Finance


In Jakarta:
Zack Petersen
Phone: +1 (202) 299-6210
E-mail: zpetersen@ifc.org


Washington, D.C., 2 November 2017 – Sebagaimana disebutkan dalam laporan terbaru dari IFC, anggota Kelompok Bank Dunia, dinyatakan bahwa Kawasan Asia Timur dan Pasifik merupakan pendorong utama dalam pertumbuhan permintaan global untuk teknologi iklim tepat guna.

Laporan tersebut mengacu pada peran utama China dalam penerapan jaringan listrik energi terbarukan dan Jepang sebagai investor terbesar kedua di dunia panel tenaga surya. Dan hal tersebut telah meningkatkan penerapan infrastruktur hijau sebagaimana yang diharapkan di kawasan Asia Timur Pasifik. Sampai pada tahun 2025, Kawasan Asia Timur telah membuka peluang investasi di bangunan hijau saja sebesar US$ 3 trilliun. Hal tersebut juga diharapkan mampu menarik investasi triliunan dolar di bidang infrastruktur transportasi. Pasar utama lainnya termasuk Indonesia dan Vietnam. Dan Kepulauan Pasifik menjadi pasar yang menarik untuk off grid tenaga surya dan mini grid  system.

Laporan tersebut mengidentifikasi tujuh sektor industri yang dapat membuat perbedaan penting dalam mengkatalisasi investasi swasta: energi terbarukan, penyimpanan solar dan energi off-grid, agribisnis, bangunan hijau, transportasi perkotaan, air, dan pengelolaan limbah perkotaan. Sudah lebih dari $ 1 triliun investasi mengalir ke proyek-proyek terkait iklim di daerah-daerah ini. Tapi triliunan lebih bisa dipicu dengan menciptakan kondisi bisnis yang tepat di pasar negara berkembang, sebagaimana disebutkan dalam laporan tersebut.

Diyakini negara-negara berkembang dapat memenuhi target iklim yang dijanjikan dan ditetapkan dalam Perjanjian Paris, dengan mengkatalisasi triliunan dolar dalam investasi swasta melalui kombinasi antara reformasi kebijakan dan model bisnis yang inovatif.

"Sektor swasta memegang kunci untuk melawan perubahan iklim," kata CEO IFC Philippe Le Houérou. "Sektor swasta memiliki inovasi, pembiayaan, dan sarananya. Kami dapat membantu membuka lebih banyak investasi sektor swasta, namun ini juga memerlukan reformasi pemerintah dan juga model bisnis inovatif - yang bersama-sama akan menciptakan pasar baru dan menarik investasi yang diperlukan. Ini bisa memenuhi perjanjian Paris. "

IFC dalam laporannya, Menciptakan Pasar untuk Iklim Bisnis, menawarkan beberapa contoh pendekatan semacam itu. Pada hari Minggu, pejabat Mesir menandatangani sebuah kesepakatan untuk menciptakan situs tenaga surya terbesar di dunia. IFC menyediakan paket hutang senilai $ 653 juta yang akan membiayai pembangunan 13 pembangkit listrik tenaga surya di dekat kota Aswan di Mesir. Kesepakatan tersebut terjadi setelah adanya serangkaian reformasi oleh pemerintah dan pembentukan struktur pembiayaan yang inovatif. Pembangunan situs tersebut, diharapkan dapat menurunkan biaya pembangkit listrik dan mengurangi ketergantungan Mesir pada bahan bakar fosil impor.


Temuan laporan tersebut menunjukkan peluang investasi yang spesifik termasuk:

• Investasi energi terbarukan bisa meningkat menjadi $ 11 triliun secara kumulatif pada tahun 2040 - reformasi seperti pelelangan energi terbarukan, reformasi hak atas tanah, dan kerangka kerja kebijakan penyimpanan yang mendukung, jika diterapkan akan dapat mewujudkan hal tersebut.


• Investasi pada penyimpanan energi surya di luar grid bisa mencapai $ 23 miliar per tahun pada tahun 2025 - jika negara-negara menggunakan tarif yang berbeda, standar teknis dan keselamatan yang jelas, dan insentif finansial yang ditargetkan sambil mendukung model bisnis baru untuk solar berbasis masyarakat seperti Pay-as- You-Go dan solusi keuangan inovatif seperti aset sekuritisasi.

• Trilyunan dolar investasi agribisnis bisa menjadi lebih "iklim-cerdas" -jika pemerintah memastikan hak kepemilikan, infrastruktur transportasi yang baik, dan peraturan dan kebijakan fiskal yang mendorong investasi yang cerdas iklim sambil mempromosikan praktik pelatihan petani yang lebih baik dan menggunakan inovasi keuangan untuk menyediakan modal kerja untuk petani


• Secara kumulatif investasi di bangunan hijau dapat mencapai $ 3,4 triliun pada tahun 2025 sebagai pasar utama yang sedang berkembang - jika negara-negara menerapkan kode dan standar bangunan yang lebih baik dan menciptakan insentif keuangan yang ditargetkan seperti sertifikasi green building dan pembandingan wajib penggunaan energi. Reformasi penting lainnya harus mendorong model bisnis utilitas baru, seperti hipotek hijau dan perusahaan jasa energi.


• Triliunan investasi dalam transportasi perkotaan yang berkelanjutan dapat dimobilisasi dalam dekade mendatang - jika pemerintah mengeluarkan mandat untuk memungkinkan investasi infrastruktur dan mengadopsi perencanaan transit kota yang dapat memacu inovasi, seperti penggunaan rel ringan.


• Investasi dalam penyediaan air bersih dan sanitasi dapat melebihi $ 13 triliun secara kumulatif pada tahun 2030 – dalam hal ini pemerintah perlu memutuskan penetapan harga air pada tingkat yang dapat diprediksi dan berkelanjutan untuk meningkatkan kelayakan kredit saat memasuki kemitraan publik-swasta dan p kontrak berbasis kinerja.


• Investasi pengelolaan sampah perkotaan yang cerdas dengan iklim bisa mencapai $ 2 triliun - jika kota bekerja untuk menarik partisipasi sektor swasta melalui kerangka peraturan dan penegakan yang lebih baik, dengan menggunakan insentif ekonomi dan mekanisme pemulihan biaya seperti tarif makan, dan mendorong perilaku konsumen yang sadar akan limbah.


Mengatasi perubahan iklim merupakan prioritas strategis bagi IFC. Sejak tahun 2005, IFC telah menginvestasikan $ 18,3 miliar dana sendiri untuk pembiayaan jangka panjang untuk proyek dengan iklim yang cerdas dan memobilisasi tambahan $ 11 miliar dari investor lain. Laporan terakhir ini merupakan tindak lanjut dari laporan Peluang Investasi Iklim yang dikeluarkan oleh IFC tahun lalu, yang menemukan bahwa Kesepakatan Paris dapat menciptakan $ 23 triliun peluang investasi untuk 21 negara emerging market.

Tentang IFC
IFC, anggota dari Kelompok Bank Dunia, merupakan institusi pembangunan global terbesar yang berfokus pada sektor swasta di negara berkembang. Melalui kerjasama dengan 2.000 bisnis di seluruh dunia, kami menggunakan pengalaman selama enam dekade untuk menciptakan peluang di mana paling dibutuhkan. Pada FY16, investasi jangka panjang kami di negara-negara berkembang meningkat hingga mendekati 19.3 miliar USD. Dengan memanfaatkan modal, keahlian dan pengaruh yang kami miliki, kami membantu sektor swasta dalam mengatasi kemiskinan dan meningkatkan kemakmuran bersama. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.ifc.org

Terus Terhubung
www.facebook.com/IFCwbg
www.twitter.com/IFC_org
www.youtube.com/IFCvideocasts
www.ifc.org/SocialMediaIndex
www.instagram.com\ifc_org